Kebijakan Politik Jokowi Saat Pandemi

Kebijakan Politik Jokowi Saat Pandemi

Berawal dari pengusaha furnitur hingga menjadi walikota Solo lalu Gubernur Jakarta dan sekarang telah menjadi orang nomor satu di indonesia yaitu sebagai Presiden Indonesia, Joko Widodo terjebak pada pendekatan yang sama untuk urusan politik.

Ini telah terbukti menjadi formula pemilihan yang sangat sukses, sebagian karena bakat alaminya sebagai salesman politik, dan sebagian karena politisi terkemuka lainnya telah dilakukan begitu parah sehingga perbaikan inkremental ini tampak lebih revolusioner daripada yang semestinya.

Kebijakan Politik Jokowi Saat Pandemi

Tapi krisis Covid-19 mengungkapkan kelemahan dalam pendekatan taktis untuk politik, gaya kepemimpinan, dan kurangnya pemikiran strategis dalam pemerintahannya.

Kebijakan Politik Jokowi Saat Pandemi

Di seluruh dunia, Krisis karena pandemi ini menuai berbagai pro kontra dari masyarakat terlebih lagi di negara indonesia

Tapi masalah yang lebih pelik sedang dimulai. Tanggapan awal telah menjadi semakin mengkhawatirkan. Menteri Kesehatan Terawan Agus yang kontroversial Putranto menunjukkan bahwa doa akan membantu menjaga Indonesia tetap aman dari virus dan umumnya gagal untuk mendapatkan masalah.

Kurangnya pengujian juga menunjukkan kurangnya transparansi yang lebih luas. Pekan lalu, Jokowi sendiri mengatakan bahwa pemerintah sedang menahan informasi tentang penyebaran penyakit dari masyarakat karena “Tidak ingin menyebabkan kepanikan”. Seorang Presiden ekonomi pertama, ia jelas khawatir tentang dampak dari tindakan respon pada pekerjaan dan bisnis.

Kebijakan Politik Jokowi Saat Pandemi

Dia telah benar, mencoba meyakinkan orang dan mendorong mereka untuk mengambil tindakan pencegahan dasar yang tepat, seperti mencuci tangan dengan benar dan meminimalkan kontak sosial yang tidak penting. Tetapi pemerintah perlu jauh lebih terbuka ketika mengelola krisis kesehatan masyarakat skala ini dalam demokrasi yang luas.

Dalam beberapa hari terakhir, telah ada sesuatu dari sebuah kursus koreksi, dengan Jokowi mendirikan sebuah “respon cepat” tim untuk mengatasi krisis dan menyatakan bahwa pemerintah pusat akan mengambil kendali. Tapi masih ada kurangnya koordinasi lintas-pemerintah, dan tidak ada rencana yang jelas dan transparan untuk cara memerangi pandemi.

Naluri politik Jokowi untuk membangun sesuatu dan melaksanakan pemeriksaan tempat, tidak cukup untuk krisis dalam skala ini. Salah satu alasan bahwa pemerintah daerah mulai menerapkan langkah mereka sendiri adalah karena mereka kehilangan kepercayaan pada kemampuan Jokowi untuk mengelola wabah.

Kebijakan Politik Jokowi Saat Pandemi

Pada hari Senin, Menteri Kesehatan Terawan yang tersenyum menggelar upacara untuk memberikan paket peringatan jamu, ramuan herbal tradisional, dari Jokowi sampai tiga pasien yang telah pulih dari Covid-19. Sementara Terawan diduga bermaksud untuk meningkatkan semangat, namun itu merupakan pesan yang salah, pada saat yang salah, dengan cara yang salah. Dan itu menunjukkan bahwa Jokowi dan pemerintahannya memiliki cara yang panjang untuk mengatasi krisis ini.

Tantangannya tentu saja tidak aneh bagi Indonesia. Di Indonesia, pandemi ini yang menunjukkan kelemahan sistem politik, masyarakat, dan ekonomi. Tidak hanya negara terpadat keempat di dunia, tetapi juga mencakup salah satu pulau paling padat penduduknya di dunia, Jawa, menderita tingkat kemiskinan dan masalah kesehatan dasar yang masih tinggi, serta memiliki sistem rumah sakit yang lemah juga memiliki kekurangan dana.

Indonesia telah lama ditahan oleh kurangnya koordinasi di seluruh Kementerian di antara pemerintah pusat dan daerah. Jokowi tidak bisa berharap untuk memperbaiki hal ini dalam 2-5 tahun di kantor, bahkan jika ia telah mengambil pendekatan yang lebih radikal mengenai reformasi. Tapi sekarang, lebih dari sebelumnya pemerintahannya perlu bergerak melampaui sikap yang berbeda, reaktif dan mengembangkan strategi yang koheren dan jelas untuk mengatasi krisis kesehatan yang menguji kita semua, hanya saja bisa memukul Indonesia dengan keras.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *